Headlines News :
English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Daulah Islamiyyah

'Ala Minhajinnubuwwah

Popular Posts

Syarat Diterimanya Amal

MetrominiNews - Amal shalih apapun, baik itu shalat, Shaum, Zakat, Haji, Puasa, Infaq atau birul walidin (Berbakti  kepada orang tua) dan sebagainya tidak mungkin di terima Allah SWT dan tidak ada pahalanya bila tidak di landasan Tawhid yang bersih dari syirik.

Berapa banyaknya amal kebaikan yang di lakukan seseorang tetap tidak mungkin ada artinya bila pelakunya pelakunya tidak kuffur kepada thagut sedangkan seseorang tidak di katakan beriman kepada Allah apabila dia tidak kufur kepada Thagut.

Anda telah mengetahui makna kufur kepada Thagut beserta Thagut thagut yang mesti kita kafir kepadanya kufur kepada Thagut serta iman kepada Allah adalah dua hal yang dengannya orang bisa di katakan mukmin dan dengannya amalan bisa di temuinya

An-Nahl : 97

مَنْ عَمِلَ صٰلِحًا مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُۥ حَيٰوةً طَيِّبَةً ۖ وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Dalam Ayat ini Allah Subhanahu waa Ta Ala menetapkan pahala amal shalih yang bagi orang mukmin, sedang orang yang suka membuat timbal, sesajen meminta ke orang yang sudah mati atau mengusung sqularisme liberalisme demokrasi atau nasionalisme dan musyrik, karena tidak kuffur kepada Thagut, sehingga shalat, shauma zakat dan ibadah lainya dia lakukan tidak syah dan tidak ada pahalanya.

Al-Mu'min : 40

مَنْ عَمِلَ سَيِّئَةً فَلَا يُجْزٰىٓ إِلَّا مِثْلَهَا ۖ وَمَنْ عَمِلَ صٰلِحًا مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولٰٓئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ يُرْزَقُونَ فِيهَا بِغَيْرِ حِسَابٍ
Barangsiapa mengerjakan perbuatan jahat, maka dia tidak akan dibalasi melainkan sebanding dengan kejahatan itu. Dan barangsiapa mengerjakan amal yang saleh baik laki-laki maupun perempuan sedang ia dalam keadaan beriman, maka mereka akan masuk surga, mereka diberi rezeki di dalamnya tanpa hisab.

Dalam Ayat di atas ini Allah Subhanahu wa Ta’ala menetapkan pahala masuk surga bagi orang yang beramal shalih dengan syarat bahwa dia mu'min sedangkan para pendukung pancasila, demokrasi dan undang undang dasar buatan tidaklah di katakan mukmin karena tidak kufur kepada Thagut tapi justru dia adalah hamba toguth.

Firman Allah lainnya:
An-Nisa' : 124

وَمَن يَعْمَلْ مِنَ الصّٰلِحٰتِ مِن ذَكَرٍ أَوْ أُنثٰى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولٰٓئِكَ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ وَلَا يُظْلَمُونَ نَقِيرًا
Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun.

Dalam Ayat ini Allah Subhanahu Wa Ta’ala menetapkan pahala syurga bagi yang beramal shalih, dengan Syarat dia mukmin sedangkan aparat toguth, hamba demokrasi hamba pancasila undang-undang dasar buatan pemerintah kafir maka mereka itu bukan mukmin karena tidak terhadap toguth bahkan mereka menjadi pelindung dan benteng toguth.

TaHa : 112

وَمَن يَعْمَلْ مِنَ الصّٰلِحٰتِ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَا يَخَافُ ظُلْمًا وَلَا هَضْمًا
Dan barangsiapa mengerjakan amal-amal yang saleh dan ia dalam keadaan beriman, maka ia tidak khawatir akan perlakuan yang tidak adil (terhadapnya) dan tidak (pula) akan pengurangan haknya.

Ini berbeda dengan orang musyrik dan kafir dia tidak dapat apapun dari amal shalih.

Firman Allah dalam surat Al-Anbiya : 94

فَمَن يَعْمَلْ مِنَ الصّٰلِحٰتِ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَا كُفْرَانَ لِسَعْيِهِۦ وَإِنَّا لَهُۥ كٰتِبُونَ
Maka barang siapa yang mengerjakan amal saleh, sedang ia beriman, maka tidak ada pengingkaran terhadap amalannya itu dan sesungguhnya Kami menuliskan amalannya itu untuknya.

Sedangkan para penguasa sistem syirik dan para pejabatnya serta para anggota parlemennya bukanlah mu'min tetapi mereka adalah toguth.

Semua ayat mengisyaratkan untuk di terimanya amal shalih sedangkan para penyembah kuburan, batu atau pohon keramat atau pengusung demokrasi atau hukum buatan manusia atau falsafah syirik (Seperti pancasila dan undang undang dasar buatan) atau aparat keamanan penguasa thagut bukanlah orang kafir terhadap toguth.

Jadi, kemanakah amalan amalan yang mereka lakukan maka jawabannya hilang sirna lagi sia-sia.

Sebagai mana Allah Subhanahu waa Ta Ala berfirman dalam surat Az-Zumar : 65

وَلَقَدْ أُوحِىَ إِلَيْكَ وَإِلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكَ لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخٰسِرِينَ
Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu. "Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.

Amalan-amalan yang banyak itu hilang sia sia dengan satu kali aja berbuat syirik, maka apa gerangan apabila orang tersebut terus menerus berjalan di atas kemusyrikan.

Padahal ayat ini ancaman kepada Rosulullah Shalallahu alaihi waa salam yang tidak mungkin berbuat syirik dan begitu pula para nabi semuanya di ancam dengan ancaman yang sama.

Allah swt berfirman dalam surat Al-An'am : 88

ذٰلِكَ هُدَى اللَّهِ يَهْدِى بِهِۦ مَن يَشَآءُ مِنْ عِبَادِهِۦ ۚ وَلَوْ أَشْرَكُوا لَحَبِطَ عَنْهُم مَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ
Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya. Seandainya mereka mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.

Yang lenyap bagaikan debu yang di sapu angin topan sebagai mana firman-Nya

Ibrahim : 18

مَّثَلُ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ ۖ أَعْمٰلُهُمْ كَرَمَادٍ اشْتَدَّتْ بِهِ الرِّيحُ فِى يَوْمٍ عَاصِفٍ ۖ لَّا يَقْدِرُونَ مِمَّا كَسَبُوا عَلٰى شَىْءٍ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الضَّلٰلُ الْبَعِيدُ
Orang-orang yang kafir kepada Tuhannya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang telah mereka usahakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh.

Dalam ayat ini Allah seruan amalan orang yang kafir dengan debu dan kekafiran /kemusyrikan di serupakan dengan angin taopan apa jadinya bila debu di terpa angin topan. Tentunya lenyap debu debu itu.

Allah juga mengibaratkan amalan orang kafir itu dengan fatamorgana

An-Nur : 39

وَالَّذِينَ كَفَرُوٓا أَعْمٰلُهُمْ كَسَرَابٍۭ بِقِيعَةٍ يَحْسَبُهُ الظَّمْـَٔانُ مَآءً حَتّٰىٓ إِذَا جَآءَهُۥ لَمْ يَجِدْهُ شَيْـًٔا وَوَجَدَ اللَّهَ عِندَهُۥ فَوَفّٰىهُ حِسَابَهُۥ ۗ وَاللَّهُ سَرِيعُ الْحِسَابِ
Dan orang-orang kafir amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah disisinya, lalu Allah memberikan kepadanya perhitungan amal-amal dengan cukup dan Allah adalah sangat cepat perhitungan-Nya.

Orang yang musyrik di saat dia sholat zakat shaum dan sebagainya, mengira bahwa di sisi Allah pahalanya banyak tapi ternyata saat di bangkitkan dia tidak mendapatkan apa apa melainkan adzab.

Dalam Ayat lain amalan mereka itu bagaikan debu yang bertaburan

Al-Furqan : 23

وَقَدِمْنَآ إِلٰى مَا عَمِلُوا مِنْ عَمَلٍ فَجَعَلْنٰهُ هَبَآءً مَّنثُورًا
Dan kami hadapi segala amal yang mereka kerjakan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan.

Sungguh.... Dia merugi seperti sebagai mana dalam ayat lain

Al-Kahf : 103

قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُم بِالْأَخْسَرِينَ أَعْمٰلًا
Katakanlah: "Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?"

Al-Kahf : 104

الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِى الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا
Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.

Ya, memang mereka rugi karena mereka lelah capek letih berusaa keras serta berjuang untuk amal kebaikan, tapi ternyata tidak mendapatkan apa apa karena tidak bertawhid.

Allah berfirman
Al-Gasyiyah : 3

عَامِلَةٌ نَّاصِبَةٌ
Bekerja keras lagi kepayahan,

Al-Gasyiyah : 4

تَصْلٰى نَارًا حَامِيَةً
Memasuki api yang sangat panas (neraka),

Orang yang melakukan amal shale akan tetapi tidak ikhlas.

Namun justru dia ingin di dengar orang maka amalan amalan itu tidak di terima Allah Subhanahu waa Ta Ala sebagaian firman Nya

Al-Kahf : 110

قُلْ إِنَّمَآ أَنَا۠ بَشَرٌ مِّثْلُكُمْ يُوحٰىٓ إِلَىَّ أَنَّمَآ إِلٰهُكُمْ إِلٰهٌ وٰحِدٌ ۖ فَمَن كَانَ يَرْجُوا لِقَآءَ رَبِّهِۦ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صٰلِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِۦٓ أَحَدًۢا
Katakanlah: Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa". Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya".

Rosulullah saw bersabda dalam hadits Qudsi

Bahwa Allah berfirman aku adalah yang paling tidak butuh akan sekutu siapa yang melakukan amalan di mana dia menyekutukan Yang lain bersama ku dalam amalan itu maka aku tinggal kan dia dengan persekutuannya. (HR Bukhari)

Beliau Shalallahu alaihi wasallam bersabda:

Barang siapa yang melakukan amalan yang tidak ada dasarnya dari kami maka tertolak. (HR Bukhari) 

Beliau Shalallahu alaihi waa salam juga bersabda ;

Jauhilah hal hal yang di ada adakan karena setiap yang di ada adakan adalah bidah dan setiap bidah adalah sesat. (HR AT TIRMIDZI)

Sedikit amal tapi atas SUNAH adalah lebih baik dari pada banyak amal dalam bidah

Ibnu masud Ra berkata ;
Ikutilah (Tuntunan Rosulullah) Dan jangan mengada adakan yang baru 

Jadi dalam urusan ibadah, antum semua harus bertanya pada diri sendiri, apa landasan atau dalil yang engkau jadikan dasarnya maka kepada  siapa engkau beramal

Apa bila tidak mengetahui dasarnya maka tinggalkankan amalan itu karena hal itu lebih selamat bagi kita

Dari buku Aqedah para rasul

Jazakallah khaer semoga bermanfaat



Pasukan IS Wilayah Sinai Berhasil Menghalau Tentara Rezim Mesir

MetrominiNews, Sinai - Pasukan Daulah Islamiyah pada Jum'at (2 Desember) kemarin, melancarkan serangan defensif menukul mundur operasi militer Mesir terhadap distrik Shalahuddin, di barat kota Rafah, tak jauh dari perbatasan dengan Jalur Gaza, dan menghalau upaya pasukan Mesir untuk meratakan lahan pertanian warga di distrik Bal'a, di barat kota yang sama. Seperti dikutip media IS Amaaq.

Konfrontasi senjata berlangsung dengan sengit selama berjam-jam, hingga akhirnya militer Mesir terpaksa menarik mundur pasukannya tanpa memperoleh hasil apapun dalam operasi tersebut. Sementara itu, pasukan Daulah Islamiyyah berhasil melumpuhkan dua unit APC jenis M113, satu kendaraan penyapu ranjau dan buldoser, di samping memperoleh rampasan perang persenjataan berikut amunisinya.

Di samping itu, pasukan Daulah Islamiyyah juga menghancurkan satu unit M113 lainnya di distrik Guz Ghanam, barat kota Rafah setelah menyergapnya dengan ledakan bom rakitan.


Mereka Itulah Bapak-Bapakku [Video]

Bagaimana Hukumnya Habib Rizieq dan Peserta Aksi Super Damai 212?

MetrominiNews - Wallahi! Sesungguhnya Habib Rizieq dan semua peserta Aksi Super Damai yang mengaku Muslim telah Murtad !

Mulai dari detik 00:00 hingga detik 10:00 ucapan Habib Rizieq pada video ini adalah ucapan kalimat yang haq karena isinya berupa pembelaannya terhadap Al-Quran, tetapi selepas detik 10:00 ucapan Habib Rizieq adalah kalimat kebathilan yang memperlihatkan kemurtadan dirinya sendiri terhadap ajaran Islam karena menyatakan bahwa jutaan umat Islam bukan untuk merusak NKRI, bukan untuk melawan Pancasila, bukan untuk menodai UUD 45 dan bukan untuk menghancurkan Bhinneka Tungal Ika, padahal NKRI bukanlah negara Islam melainkan negara Thaghut, Pancasila dan UUD 45 itu sesungguhnya Ideologi dan Undang-Undang Dasar Thaghut, serta Bhinneka Tunggal Ika adalah semboyan persatuan yang melandaskan Ideologi Thaghut.

Dari kalimatnya yang menyatakan bahwa dirinya dan para peserta Aksi Super Damai tersebut itu bukan untuk merusak NKRI, bukan untuk melawan Pancasila, bukan untuk menodai UUD45 dan bukan untuk menghancurkan Bhinneka Tungal Ika itu adalah merupakan fakta bahwa dirinya masih mempunyai sikap Wala' terhadap Negara, Ideologi dan Undang-Undang Dasar, dan semboyan persatuan dengan landasan Ideologi Thaghut.dan hal ini sudah jelas merusak rukun Tauhid yang menyebabkan murtadnya dirinya dari agama Islam.

Fakta ini juga membuktikan bahwa Habib Rizieq meyakini bahwa NKRI, Pancasila, UUD45 dan Bhinneka Tunggal Ika bukanlah sesuatu yang bathil. Maka sama saja dirinya telah menghalalkan yang Allah haramkan dan mengharamkan apa yang Allah halalkan dan jelas merupakan keyakinan Syirik terhadap Allah.

Semua peserta Aksi Super Damai tersebut pun sama murtadnya dengan murtadnya Habib Rizieq dengan dalil firman Allah yang artinya...

✨"Dan sungguh Allah telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan (oleh orang-orang kafir), maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya (kalau kamu berbuat demikian), tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,"
(QS. An-Nisa (4): 140)

Para mufassir menjelaskan firman Allah ini bahwa siapa yang tetap duduk bersama orang yang berbuat kemaksiatan maka orang itu sama dengan orang yang berbuat maksiat itu.

Pengkafiran terhadap Habib Rizieq dan para seperta Aksi Super Damai tersebut pun berlandaskan pada dalil pengkafiran seluruh sahabat Nabi radhiyallahu 'anum di era kekhalifahan Ustman bin Affan radiyallahu 'anhu terhadap seluruh jama'ah masjid di Kuffah lantaran seluruh jama'ah masjid itu tetap duduk bermajelis dengan orang yang membenarkan kenabian Musailamah al Kadzab meski mereka tidak mengikutinya. Dan apa yang diamalkan oleh Habib Rizieq dan seluruh peserta Aksi Super Damai yang mengikutinya tersebut memang sudah benar-benar sama persis dengan apa yang terjadi di salah satu masjid di Kuffah yang seluruh jama'ahnya dikafirkan oleh seluruh sahabat Nabi radhiyallahu 'anhum di era Kekhalifahan Ustman bin Affan radiyallahu 'anhu itu.

Habib Riziq mengatakan kalimat Kufur sedangkan seluruh peserta Aksi Super Damai itu tetap berada di situ mengiyakan dan tidak meninggalkannya. (/aljazeera)

Wallahu 'alam.



Daulah Islamiyah (IS) Berhasil Kuasai Sebagian Komplek Syaima' di Timur Mosul

MetrominiNews, Nainawa - Daulah Islamiyah (IS) Menguasai setengah dari komplek Syaima' ditengah pertempuran sengit pada poros timur kota Mosul pada 2 Robi'ul Awwal 1438 H.

Dengan taufik dan karunia Alloh, pasukan Khilafah melancarkan serangan skala luas terhadap markas-markas tentara dan Rofidhi dan komplotannya pada komplek (Syaima', Qodisiah tsaniah, Bakr) yang terletak di poros timur kota Mosul. Maka konfontasi sengit pun meletus dan disaat itulah pasukan ar-Rohman bisa mengontrol setengah dari komplek (Syaima'), setelah pasukan SWAT Rofidhoh melarikan diri, juga sedikitnya tiga porsonel mereka tewas dan satu armored bulldozer hancur. Sementara di distrik (Qodisiah Tsaniah), mujahidin berhasil menghancurkan empat markas murtaddin, satu kendaraan Hummer, melumpuhkan sebuah bulldozer, serta membunuh dan melukai beberapa personel mereka, yang menyebabkan beberapa orang murtaddin melarikan diri dari sejumlah markas di komplek tersebut.

Adapun di komplek (Bakr), maka sungguh mujahidin telah menggempue sejumlah markas di komplek tersebut, dan mereka berhasil menguasai beberapa markas di dalamnya, setelah sejumlah besar murtaddin melarikan diri, meninggalkan berbagai macam persenjataan dan amunisi dibelakang mereka, sehingga menjadi ghonimah ditangan mujahidin. Satu kendaraan Hummer juga telah dihancurkan saat baku tembak terjadi dan pertempuran masih terus berlangsung pada ketiga komplek tersebut. Kita memohon pada Alloh akan menolong para hambaNya yang berjihad.

Di waktu yang sama, empat murtaddin tumbang dan yang lainnya luka-luka setelah mereka menjadi incaran senapan sniper pada komplek (al-Intishor) dan (Muharibin). Sementara itu empat murtaddin tewas dan enam yang lainnya luka-luka, satu unit tank BMP dan kendaraan militer dihancurkan saat terjadi serangan terhadap desa (Salamiyah) di selatan Mosul, sebagaimana juga satu unit tank jenis Abrams juga dihancurkan oleh roket ATGM di desa (Qoshr) tenggara Mosul. Segala puji bagi Alloh Robb semesta alam.

http://e.top4top.net/p_336didch1.jpg

Desingan Peluru [Video]

 

Flickr Images

Support : Creating Website | Junud Media | MetrominiNews
Copyright © 2016. MetrominiNews - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Daulah Islamiyah
Proudly powered by Khilafah